Siswono Yudo Husodo

Sedang Trending 5 hari yang lalu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Siswono Yudo Husodo (lahir 4 Juli 1943) adalah seorang pengusaha dan politikus Indonesia asli Kebumen yang lahir di Kalimantan Timur. Ia pernah menjadi calon Wakil Presiden Indonesia pada Pemilu 2004 sebagai pasangan dari capres Amien Rais. Mereka berdua kalah pada pemilu ini. Yudo Husodo menjabat sebagai Menteri Negara Perumahan Rakyat pada Kabinet Pembangunan V (1988-1993) dan Menteri Transmigrasi pada Kabinet Pembangunan VI (1993-1998).

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Siswono dilahirkan di Long Iram, Kabupaten Kutai Barat pada tanggal 4 Juli 1943, pada masa pendudukan Jepang di Indonesia. Dia adalah keturunan Jawa.[1][2] Anak ketiga dari sepuluh bersaudara, ayahnya Soewondo adalah seorang dokter yang ditugaskan di Kalimantan. Sebagai seorang anak, ia mengikuti perubahan tugas ayahnya, pindah ke Tenggarong dan kemudian Palu, di mana ia bersekolah di taman kanak-kanak. Pada tahun 1949, keluarganya pindah ke Kendal di mana dia bersekolah di sekolah dasar. Pada tahun 1958, ia pindah ke Jakarta untuk melanjutkan sekolah menengah, dan pada tahun 1961 ia mendaftar di Institut Teknologi Bandung (ITB).[3]

Selama kuliah di ITB, Siswono adalah bagian dari Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) dan Barisan Soekarno - sebuah organisasi yang mendukung Soekarno, yang dikecam ketika Soeharto mengambil alih kekuasaan. Akibatnya, ia diskors dari studinya selama empat tahun. Selama ini, ia bergerak di bidang perdagangan hasil bumi, yaitu menjual bawang putih dari Jawa Timur ke Jakarta dan Palembang. Dia diizinkan untuk kembali ke studinya pada tahun 1968.[1]

Karier[sunting | sunting sumber]

Setelah lulus, Siswono mendirikan perusahaan konstruksi PT Bangun Tjipta Sarana bersama teman-temannya dari ITB pada tahun 1969. Perusahaan tersebut diuntungkan oleh booming konstruksi selama periode Soeharto, dan diberi kontrak untuk membangun makam Soekarno dan Hatta. Siswono akhirnya menerima tawaran menjadi Menteri Perumahan Rakyat di bawah kabinet Soeharto pada tahun 1988, dan diangkat kembali sebagai Menteri Transmigrasi dan Tenaga Kerja pada tahun 1993.[1][2]

Menyusul jatuhnya Soeharto, Siswono menjadi Ketua Umum Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI), dan ia mewakili "Kelompok Pengusaha" di Majelis Permusyawaratan Rakyat antara 1999 dan 2004.[4] Dia dianggap sebagai calon wakil presiden dalam pemilihan 1999, tetapi memenangkan suara paling sedikit dari lima calon (31 dari 613) dan dijatuhkan pada putaran pertama pemungutan suara. Saat itu, dia adalah anggota Golkar.

Untuk pemilihan umum presiden 2004, Siswono menjadi calon wakil dari Amien Rais. Enam partai politik mendukung mereka, tetapi pasangan itu tersingkir pada putaran pertama pemungutan suara setelah hanya memenangkan 14,66 persen suara, menempatkan mereka di urutan keempat.[7]

Kemudian pada pemilihan umum legislatif 2009, Siswono terpilih menjadi anggota Dewan Perwakilan Rakyat mewakili daerah pemilihan Jawa Tengah I masih sebagai calon Golkar. Dia adalah bagian dari komisi keempat dewan tersebut dan merupakan wakil ketua dewan kehormatannya. Dia tidak mencalonkan diri untuk pemilihan kembali pada tahun 2014, dengan alasan usianya.[8][9]

Pada 2017, ia telah bergabung dengan Partai Nasdem dan menjadi ketua dewan pertimbangannya.[10] Ia juga pernah menjadi ketua yayasan Universitas Pancasila.[11]

Siswono adalah mantan Ketua Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (1973-1977) dan Ketua Persatuan Pengusaha Real Estat Indonesia (1983-1986). Ia sudah menjadi petani sejak tahun 1999 dan menjadi anggota MPR mewakili petani. Kesibukannya sudah lebih banyak di pertanian. Lulusan Teknik Sipil Institut Teknik Bandung (ITB) tahun 1968 ini fasih menerangkan bagaimana mengawinkan domba, bagaimana memilih bibit domba unggul, dan bagaimana bercocok tanam tembakau dan sayur-mayur. Kesibukan dan keahlian ini sudah menjadi bagian lain dari hidup calon presiden independen ini.

Perhatian Siswono terhadap masalah pertanian makin besar setelah ia tidak lagi berada di birokrasi dan ketika masyarakat tani memilihnya menjadi Ketua Umum HKTI (Himpunan Kerukunan Tani Indonesia) sejak 1999. Kendati kesibukannya di seputar pertanian itu bukan hanya karena ia menjadi Ketua Umum HKTI itu, tetapi sudah sejak awal ia sudah mengelola usaha tani. Sebelum ia bersama rekannya mendirikan CV Bangun Tjipta Sarana yang kemudian menjadi PT Bangun Tjipta Sarana, sebuah kelompok usaha dengan bisnis inti konstruksi.

Saat ini ia menjadi Wakil Ketua Badan Kehormatan (BK) DPR.[12] Ia juga menjadi anggota DPR dari dapil Jateng I lewat Partai Golkar.

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c Guitarra, Pratama (7 October 2013). Vebri, Havid, ed. "Jadi pengusaha gara-gara diskors kampus". Kontan.co.id. Diakses tanggal 26 April 2019.
  2. ^ a b Ananta, Aris; Arifin, Evi Nurvidya; Suryadinata, Leo (2005). Emerging Democracy in Indonesia (dalam bahasa Inggris). Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 72. ISBN 9789812303226.
  3. ^ "Siswono Yudo Husodo: Politisi dengan Pesona Kearifan" (PDF). Parlementaria. Vol. 102. 2013. hlm. 45–52.
  4. ^ Suryadinata, Leo (2002). Elections and Politics in Indonesia (dalam bahasa Inggris). Institute of Southeast Asian Studies. hlm. 249. ISBN 9789812301215.
  5. ^ "Pasangan Amien-Siswono Didukung Enam Parpol". Liputan6.com. 28 May 2004. Diakses tanggal 27 April 2019.
  6. ^ Andwika, Rizky (1 October 2014). "5 Bekas menteri yang dilantik menjadi anggota DPR - Siswono Yudo Husodo". Merdeka.com. Diakses tanggal 26 April 2019.
  7. ^ Riadi, Slamet (16 January 2013). "Ketuaan, Siswono Yudo Husodo pensiun jadi legislator". Sindonews.com. Diakses tanggal 26 April 2019.
  8. ^ Ramdhani, Jabbar (23 March 2017). "Siswono Yudo Husodo Diangkat Jadi Ketua Dewan Pertimbangan NasDem". detikcom. Diakses tanggal 26 April 2019.
  9. ^ Lantara, Feru (6 October 2016). "Siswono : Aset Universitas Pancasila Mencapai Rp40 Triliun". ANTARA News. Diakses tanggal 26 April 2019.
  10. ^ Siswono BK DPR Beri Sanksi 26 Anggota Pelanggar Etika
  11. ^ Daftar WNI yang Mendapat Tanda Kehormatan Bintang Mahaputera tahun 1959 s.d. 2003 (PDF). Diakses tanggal 4 Oktober 2021.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • (Indonesia) Siswono Yudo Husodo Diarsipkan 2007-03-11 di Wayback Machine. pada situs TokohIndonesia.co.id