Kalkun

Sedang Trending 5 hari yang lalu

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Untuk artikel tentang daging dari hewan ini, lihat daging kalkun.

Meleagris gallopavo

Kalkun atau ayam belanda adalah burung besar dalam genus Meleagris, asli Amerika Utara. Ada dua spesies kalkun yang masih ada: kalkun liar ( Meleagris gallopavo ) di Amerika Utara bagian timur dan tengah dan kalkun merak ( Meleagris ocellata ) di Semenanjung Yucatán di Meksiko. Kalkun jantan dari kedua spesies kalkun memiliki gelambir berdaging khas yang menggantung di bagian atas paruh yang disebut jejuntai. Mereka adalah salah satu burung terbesar di wilayah jelajahnya. Seperti kebanyakan burung tanah besar (ordo Galliformes ), burung jantan lebih besar dan lebih berwarna dibandingkan burung betina.

Kalkun paling awal berevolusi di Amerika Utara lebih dari 20 juta tahun yang lalu. Mereka mempunyai nenek moyang yang sama dengan ayam kaki-kasar, burung pegar, dan unggas lainnya. Spesies kalkun liar merupakan nenek moyang kalkun domestik , yang didomestikasi sekitar 2.000 tahun yang lalu oleh masyarakat adat. Kalkun peliharaan inilah yang kemudian mencapai Eurasia , selama pertukaran Kolombia .

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Penggambaran kalkun merak dalam Maya codices menurut buku tahun 1910, Animal figure in the Maya codices oleh Alfred Tozzer dan Glover Morrill Allen[1]

Kalkun kemungkinan besar pertama kali didomestikasi di Meksiko Pra-Columbus, di mana mereka mempunyai kepentingan budaya dan simbolis.[2][3] Kata Nahuatl Klasik untuk kalkun, huehxōlō-tl ( guajolote dalam bahasa Spanyol), masih digunakan di Meksiko modern, selain istilah umum pavo . Para bangsawan dan pendeta suku Maya tampaknya memiliki hubungan khusus dengan kalkun bermata, dengan ideogram burung-burung tersebut muncul dalam manuskrip Maya. [4] Penulis sejarah Spanyol, termasuk Bernal Díaz del Castillo dan Pastor Bernardino de Sahagún, menggambarkan banyaknya makanan (baik buah-buahan mentah dan sayuran serta hidangan siap saji) yang ditawarkan di pasar besar ( tianguis ) di Tenochtitlán , mencatat ada tamale terbuat dari kalkun, iguana, cokelat, sayuran, buah-buahan dan banyak lagi.

Kalkun pertama kali diekspor ke Eropa melalui Spanyol sekitar tahun 1519, di mana mereka langsung mendapatkan popularitas di kalangan kelas bangsawan.[5] Kalkun di Indonesia pertaam kali dikenalkan oleh Belanda, dan dari sana lah kata kalkun berasal (bahasa Belanda : kalkoen).Kalkun tiba di Inggris pada tahun 1541. Dari sana, pemukim Inggris membawa kalkun ke Amerika Utara pada abad ke-17.[2]

Jejuntai[sunting | sunting sumber]

Anatomical structures on the head and throat of a domestic turkey. 1. karunkula, 2. jejuntai 3. gelemberan, 4. karunkula besar, 5. janggut

Secara anatomi, jejuntai adalah tonjolan berdaging dan ereksi di dahi kalkun. Seringkali saat kalkun dalam keadaan santai, jejuntainya pucat dan panjangnya 2-3 cm. Namun, ketika pejantan mulai mondar-mandir (tampilan pacaran), jejuntainya dipenuhi darah, menjadi lebih merah dan memanjang beberapa sentimeter, menggantung jauh di bawah paruh (lihat gambar).[6][7]

Jejuntai hanyalah salah satu karunkuka (tonjolan kecil berdaging) yang dapat ditemukan pada kalkun.

Saat berkelahi, kalkun komersial sering mematuk dan menarik jejuntainya, menyebabkan kerusakan dan pendarahan. Hal ini sering kali menyebabkan mematuk lebih lanjut oleh kalkun lain dan terkadang mengakibatkan kanibalisme . Untuk mencegah hal ini, beberapa peternak memotong jejuntai ketika ia masih muda, sebuah proses yang disebut sebagai "pemotongan jejuntai". Panjang jejuntai bisa antara 3 dan 15 sentimeter (1 dan 6 inci) tergantung pada jenis kelamin, kesehatan, dan suasana hati kalkun.

Fungsi[sunting | sunting sumber]

Fungsi jejuntai dalam seleksi di interseksual dan intraseksual . Kalkun liar betina di penangkaran lebih suka kawin dengan kalkun jantan berjejuntai panjang, dan selama interaksi diadik , kalkun jantan lebih menyukai kalkun jantan dengan jejuntai yang relatif lebih panjang. Hasil ini ditunjukkan dengan menggunakan pejantan hidup dan model pejantan buatan yang dikendalikan. Data mengenai beban parasit pada kalkun liar yang hidup bebas menunjukkan korelasi negatif antara panjang bulu dan jangkitan kosidia usus , parasit protozoa yang merusak. Hal ini menunjukkan bahwa di alam liar, pejantan berjejuntai panjang yang disukai betina dan dihindari pejantan tampaknya kebal terhadap infeksi kosodia. Para ilmuwan juga melakukan penelitian terhadap 500 kalkun jantan, mengumpulkan data panjang bulu dan sampel darahnya untuk mengetahui fungsi sistem kekebalan tubuh . Mereka menemukan korelasi negatif serupa. Kehadiran lebih banyak sel darah merah ketika jejuntai tidak dihilangkan akan membantu melawan penyerang yang tidak diinginkan dalam sistem kekebalan tubuh mereka, yang menjelaskan tren ini.

Perilaku[sunting | sunting sumber]

Pola makan[sunting | sunting sumber]

Kalkun liar memakan berbagai binatang liar , tergantung musim. Pada bulan-bulan hangat di musim semi dan musim panas, makanan mereka sebagian besar terdiri dari biji-bijian seperti gandum, jagung, dan hewan kecil seperti belalang, laba-laba,cacing, dan kadal. Pada bulan-bulan musim gugur dan musim dingin yang lebih dingin, kalkun liar mengonsumsi buah-buahan dan kacang-kacangan yang lebih kecil seperti anggur, odang biru, biji pasang, dan kacang otak. Untuk mendapatkan makanan ini, mereka harus terus mencari makan dan mencari makan pada saat matahari terbit dan terbenam.

Kalkun peliharaan mengonsumsi pakan yang diproduksi secara komersial yang diformulasikan untuk meningkatkan ukuran kalkun. Untuk menambah unsur hada mereka, para petani juga akan memberi mereka biji-bijian yang dimakan kalkun liar seperti jagung.

Perawatan diri[sunting | sunting sumber]

Kalkun berpartisipasi dalam sejumlah perilaku perawatan termasuk: membersihkan debu, menjemur, dan merapikan bulu . Saat membersihkan debu, kalkun merendahkan diri dengan posisi tengkurap atau menyamping dan mengepakkan sayapnya, melapisi dirinya dengan tanah. Tindakan ini berfungsi untuk menghilangkan sisa-sisa kotoran pada bulu dan juga menyumbat pori-pori kecil yang dapat dihuni oleh parasit seperti kutu. Menjemur kalkun melibatkan mandi di bawah sinar matahari, untuk bagian atas dan bawahnya. Hal ini dapat berfungsi untuk menghilangkan minyak yang diproduksi secara alami oleh kalkun, menyebarkannya ke bulu-bulunya dan sekaligus mengeringkan bulu-bulunya dari curah hujan. Dalam merapikan bulu, kalkun mampu menghilangkan kotoran dan bakteri, sekaligus memastikan bulu yang tidak tahan lama dihilangkan.

Penerbangan[sunting | sunting sumber]

Meskipun kalkun domestik dianggap tidak bisa terbang, kalkun liar dapat dan memang terbang dalam jarak pendek. Kalkun paling baik beradaptasi untuk berjalan dan mencari makan; mereka tidak terbang sebagai alat perjalanan biasa. Saat dihadapkan pada bahaya, kalkun liar bisa terbang sejauh seperempat mil. Kalkun juga dapat melakukan penerbangan singkat untuk membantu bertengger di pohon.

Fosil kalkun[sunting | sunting sumber]

Sebagian besar jenis-jenis kalkun sekarang sudah tinggal fosil saja. Subfamilia Meleagridinae diketahui berasal dari zaman Miosen awal dan mempunyai genus Rhegminornis (zaman Miosen awal) dan Proagriocharis (zaman Miosen akhir/Pliosen awal). Fosil kalkun yang genusnya tidak diketahui tetapi mirip dengan Meleagris diketahui berasal dari zaman Miosen akhir.

Daftar kalkun yang hanya diketahui dari fosil saja:

  • Meleagris sp. (zaman Pliosen awal)
  • Meleagris leopoldi (zaman Pliosen akhir)
  • Meleagris progenes (zaman Pliosen akhir)
  • Meleagris sp. (zaman Pliosen akhir)
  • Meleagris anza (zaman Pleistosen awal)
  • Meleagris californica (zaman Pleistosen akhir)
  • Meleagris crassipes (zaman Pleistosen akhir)

Daftar pustaka[sunting | sunting sumber]

  • Olson, Storrs L. (1985): Section VIII.H.4.d. Meleagridinae. In: Farner, D.S.; King, J.R. & Parkes, Kenneth C. (eds.): Avian Biology 8: 118-119. Academic Press, New York.

Referensi[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  • [1]jenis kalkun
  • Video kalkun Diarsipkan 2008-10-16 di Wayback Machine. di situs web Internet Bird Collection
  • Etimologi kata kalkun

Wikimedia Commons memiliki media mengenai Meleagris.