Fasisme

Sedang Trending 2 bulan yang lalu
Mussolini dan Hitler, penganut fasisme.

Fasisme adalah ideologi politik dan gerakan sayap kanan ekstrem, otoritarianisme, dan ultranasionalistik,[1][2][3] yang ditandai dengan kepemimpinan bak diktator, otokrasi yang terpusat, militerisme, pemberangusan paksa terhadap oposisi, kepercayaan terhadap adanya hierarki sosial, penghilangan hak-hak individu atas nama kebaikan negara dan ras, serta penyeragaman dan pengontrolan luar biasa terhadap masyarakat dan ekonomi.[2][3]

Fasisme mulanya mencuat di Eropa awal abad ke-20.[4] Gerakan fasis pertama muncul di Italia pada masa Perang Dunia I, sebelum menyebar ke negara Eropa lainnya, khususnya Jerman.[4] Fasisme juga memiliki pendukungnya di luar Eropa. Berbeda dengan anarkisme, demokrasi, pluralisme, liberalisme, sosialisme, and Marxisme,[8] fasisme berada dalam sayap kanan-jauh dalam spektrum politik kiri-kanan tradisional.[4][8][9]

Kelompok fasis memandang Perang Dunia I sebagai sebuah revolusi yang membawa perubahan masif bagi cara berperang, masyarakat, negara, dan teknologi. Kemunculan perang total dan mobilisasi massal masyarakat menghapuskan perbedaan antara warga dan pejuang perang. Kewarganegaraan militer muncul di mana seluruh warga negara terlibat dengan militer dalam cara tertentu. Perang mengakibatkan bangkitnya negara adidaya yang mampu menggerakkan jutaan orang-orang untuk mengabdi di garis depan pertempuran dan menyediakan logistik untuk mendukung mereka, disertai dengan otoritas tak terhingga untuk mengintervensi kehidupan warganya. Dalam pola pikir fasis, musuh berada di mana-mana, baik di medan perang maupun dalam bangsa sendiri sebagai elemen yang tidak sesuai dengan ideologi fasis, sehingga keberadaan pemimpin dan militer adikuasa sangat penting, serta hak-hak individu dihilangkan demi untuk mencapai tujuan menghancurkan musuh, yang biasanya dikonstruksikan dalam kerangka konspirasi atau ideologi lain.[11][12]

Fasisme menolak pandangan bahwa kekerasan sepenuhnya buruk dan memandang imperialisme, kekerasan politik, dan perang sebagai cara untuk membangkitkan kembali suatu negara. Fasis seringkali mendorong berdirinya negara satu partai yang totalitarian, dan ekonomi dirigiste[16][17], dengan tujuan utama untuk mencapai autarki (swasembada ekonomi nasional) melalui kebijakan ekonomi proteksionis dan intervensionis. Otoritarianisme dan nasionalisme yang ekstrem dalam fasisme seringkali bermanifestasi menjadi kepercayaan terhadap adanya kesucian ras atau ras unggul, yang biasanya berbumbu rasisme atau diskriminasi terhadap sekelompok "Kaum" atau "Orang lain" yang dianggap jahat, seperti Yahudi. Gagasan semacam ini telah memotivasi rezim fasis untuk melakukan genosida, pembantaian, pembunuhan massal, pemandulan paksa, dan deportasi paksa.

Sejak akhir Perang Dunia II pada 1945, sedikit partai yang telah mendeskripsikan diri mereka sendiri sebagai fasis; istilah ini lebih sering digunakan sebagai ejekan oleh oposisi politik. Deskripsi neo-fasisme atau pasca-fasis terkadang dipakai untuk menggambarkan partai modern dengan ideologi yang mirip atau berakar dari gerakan fasis abad ke-20.[4] Beberapa kelompok oposisi menggunakan label anti-fasis atau antifa untuk menegaskan sikap mereka.[21]

Ciri-ciri ideologi fasis[sunting | sunting sumber]

  1. Kepemimpinan otoritas absolut, pengikut menjadi massa yang seragam.[11]
  2. Gerakan militerisme penting, karena fasisme selalu membayangkan negara dalam keadaan bahaya dan musuh di mana-mana.[11]
  3. Musuh dikonstruksi dalam sebuah kerangka konspirasi atau ideologi.[11]
  4. Ideologi identitas di mana sebuah unsur harus murni, yaitu bebas unsur-unsur yang menganggap sebagai unsur yang tidak asli.[11]
  5. Suka meneror.[11]

Ekonomi dalam negara fasis[sunting | sunting sumber]

Dalam negara fasis biasanya struktur ekonomi kapitalis berjalan dengan menempatkan manusia sebagai alat pembangunan negara. Elite politik dan elite ekonomi bekerja sama dan ideologi bangsa ultra nasionalis membuat warga biasa tidak sadar atau tidak peduli hierarki ekonomi-politik.[11]

Mereka menganjurkan pembentukan partai tunggal negara totaliter yang berusaha memobilisasi massa suatu bangsa dan terciptanya "manusia baru" yang ideal untuk membentuk suatu elite pemerintahan melalui indoktrinasi, pendidikan fisik, dan termasuk eugenika kebijakan keluarga. Fasis percaya bahwa bangsa memerlukan kepemimpinan yang kuat, identitas kolektif tunggal, dan kemampuan untuk melakukan kekerasan dan berperang untuk menjaga bangsa yang kuat. Pemerintah Fasis melarang dan menekan oposisi terhadap negara.

Gerakan fasisme di dunia[sunting | sunting sumber]

Italia[sunting | sunting sumber]

Fasisme didirikan oleh sindikalis nasional Italia dalam Perang Dunia I yang menggabungkan pandangan politik sayap kiri dan sayap kanan, tetapi condong ke kanan di awal 1920-an. Para sarjana umumnya menganggap fasisme berada di paling kanan.

Fasisme meninggikan kekerasan, perang, dan militerisme sebagai upaya memberikan perubahan positif dalam masyarakat, dalam memberikan renovasi spiritual, pendidikan, menanamkan sebuah keinginan untuk mendominasi dalam karakter orang, dan menciptakan persaudaraan nasional melalui dinas militer. Fasis kekerasan melihat perang sebagai tindakan yang menciptakan regenerasi semangat, nasionalisme dan vitalitas.

Fasisme adalah antikomunisme, antidemokratis, antiindividualis, antiliberal, antiparlemen, antikonservatif, antiborjuis, antiproletar, dan antikapitalis . Dalam banyak kasus, Fasisme menolak konsep-konsep egalitarianisme, materialisme, dan rasionalisme yang mendukung tindakan, disiplin, hierarki, semangat, dan keinginan. Dalam ilmu ekonomi, fasis menentang liberalisme (sebagai gerakan borjuis) dan Marxisme (sebagai sebuah gerakan proletar) untuk menjadi ekonomi berbasis kelas eksklusif gerakan Fasis ini. Ideologi mereka seperti yang dilakukan oleh gerakan ekonomi trans-kelas yang mempromosikan penyelesaian konflik kelas ekonomi untuk mengamankan solidaritas nasional. Mereka mendukung sistem ekonomi nasional yang terintegrasi dan diatur multi-kelas.

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Fascismo adalah istilah yang berasal dari kata Latin "fasses" (ejaan Romawi: fasces). Fasses, yang terdiri dari serumpun batang yang diikatkan di kapak adalah simbol otoritas hakim sipil Romawi kuno, dan juga berarti kejayaan. Mereka dibawa oleh para liktor dan dapat digunakan untuk hukuman fisik dan modal berdasarkan perintah-Nya. Kata fascismo juga terkait dengan organisasi politik di Italia dikenal sebagai fasci, kelompok mirip dengan serikat kerja atau sindikat.

Simbolisme fases menyarankan kekuatan melalui kesatuan: sebuah batang tunggal adalah mudah patah, sedangkan rumpunan akan sulit untuk mengalami perpecahan. Simbol serupa dikembangkan oleh gerakan fasis yang berbeda. Misalnya simbol Falange yang berbentuk sekelompok anak panah yang bergabung bersama oleh sebuah kuk.

Definisi[sunting | sunting sumber]

Sejarawan, ilmuwan politik dan para sarjana lainnya kaya lama diperdebatkan sifat yang tepat dari fasisme. Setiap bentuk fasisme adalah berbeda, meninggalkan banyak definisi terlalu lebar atau sempit. Sejak 1990-an, para sarjana termasuk Stanley Payne, Roger Eatwell, Roger Griffin dan Robert O. Paxton telah mengumpulkan sebuah konsensus kasar pada prinsip-prinsip inti ideologi.

Untuk Griffin, fasisme adalah "bentuk, benar-benar revolusioner trans-kelas antiliberal, dan dalam analisis terakhir, nasionalisme antikonservatif" dibangun di berbagai kompleks pengaruh teoretis dan budaya. Ia membedakan periode antar-perang yang terwujud dalam elite yang dipimpin tetapi populis "bersenjata partai" politik menentang sosialisme dan liberalisme dan politik radikal yang menjanjikan untuk menyelamatkan bangsa dari dekadensi.

Paxton melihat fasisme sebagai "keasyikan obsesif dengan penurunan masyarakat, penghinaan atau menjadi korban dan dengan kultus-kultus kompensasi persatuan, energi dan kemurnian". Dalam interpretasi Paxton's, fasis adalah "militan nasionalis berkomitmen", bekerja gelisah bersama elite tradisional dan meninggalkan kebebasan demokratis dalam mengejar "pembersihan internal" atau perluasan wilayah.

Salah satu definisi umum fasisme berfokus pada tiga kelompok ide: negations fasis yang antiliberalisme, antikomunisme dan antikonservatisme, nasionalis, otoriter tujuan untuk menciptakan struktur ekonomi yang diatur untuk mengubah hubungan sosial dalam modern, self- ditentukan budaya, estetika politik menggunakan simbolisme romantis, mobilisasi massa, pandangan positif kekerasan, promosi maskulinitas dan pemuda dan kepemimpinan karismatik atau juga bisa di sebut fasisme sebagai sebuah sistem filsafat.

Posisi dalam spektrum politik[sunting | sunting sumber]

Fasisme biasanya digambarkan sebagai ideologi yang ditempatkan pada spektrum politik konvensional kiri-kanan. Ada sebuah konsensus ilmiah bahwa fasisme dipengaruhi oleh baik kiri dan kanan, konservatif dan antikonservatif, nasional dan supranasional, rasional dan antirasional. Sejumlah sejarawan telah menganggap fasisme baik sebagai doktrin sentris revolusioner, sebagai sebuah doktrin yang mencampurkan antara filsafat kiri dan kanan, atau sebagai kedua hal tersebut.

Ada faksi dalam Fasisme Italia pada kedua sisi kiri dan kanan. Akomodasi hak politik menjadi Fasisme di awal 1920-an menyebabkan terciptanya sejumlah faksi internal dalam gerakan Fasis Italia. "Kiri Fasis" termasuk Angelo Oliviero Olivetti, Sergio Panunzio, dan Edmondo Rossoni, yang berkomitmen untuk memajukan sindikalisme nasional sebagai pengganti liberalisme parlemen dalam rangka untuk memodernisasi ekonomi dan memajukan kepentingan pekerja dan masyarakat umum. Yang "Kanan Fasis" termasuk anggota paramiliter fasis "Squadristi" dan mantan anggota Asosiasi Nasionalis Italia (ANI) Squadristi ingin mendirikan fasisme sebagai sebuah kediktatoran lengkap, sedangkan mantan anggota ANI, termasuk Alfredo Rocco, mencari negara korporatis otoriter untuk menggantikan negara liberal di Italia, sementara tetap mempertahankan elite yang ada. Ada juga faksi-faksi lebih kecil di dalam gerakan Fasis Italia, seperti "Fasis ulama" yang berusaha untuk mengalihkan fasisme Italia dari anti-Katolik untuk menerima Katolik. Ada juga "Fasis monarki" yang berusaha untuk menggunakan fasisme untuk membuat sebuah monarki absolut di bawah Raja Victor Emmanuel III dari Italia.

Sejumlah gerakan fasis menggambarkan diri mereka sebagai "kekuatan ketiga" di luar spektrum politik tradisional Mussolini dipromosikan. Ambiguitas tentang posisi fasisme dalam rangka untuk mengerahkan banyak orang itu mungkin, mengatakan fasis dapat "bangsawan atau demokrat, revolusioner dan reaksioner, kaum proletar dan antiproletarian, pasifis dan antipasifis". Mussolini menyatakan sistem ekonomi Fasisme Italia yang korporatisme dapat diidentifikasi sebagai kapitalisme negara atau sosialisme negara, yang dalam kedua kasus terlibat" birokratisasi dari kegiatan ekonomi bangsa "dijelaskan. Fasisme Mussolini dalam bahasa apapun ia menemukan berguna. Pemimpin Falangis Spanyol José Antonio Primo de Rivera adalah kritis dari kedua politik sayap kiri dan sayap kanan, sekali mengatakan bahwa "pada dasarnya Hak berdiri untuk memelihara struktur ekonomi, meskipun salah satu yang tidak adil, sedangkan Waktu singkatan dari upaya untuk menumbangkan bahwa struktur ekonomi, meskipun subversi daripadanya akan memerlukan penghancuran banyak hal yang bermanfaat".

Sudut pandang kontemporer luar[sunting | sunting sumber]

Awalnya fasisme dan Fasis Italia pada khususnya sangat populer di dunia, sampai Perang Dunia II dan kekalahan kekuatan Poros. Winston Churchill mendukung rezim Fasis Italia hingga akhir 1937, mengklaim bahwa Mussolini memiliki kualitas yang kuat yang dijaga Italia dari ancaman komunisme, yang sepadan dengan pengorbanan kebebasan Pan-Afrika nasionalis Marcus Garvey sekali. mengklaim bahwa ia adalah pertama fasis dan menyatakan ia menghormati asal usul kelas bawah Mussolini dan Adolf Hitler. Franklin D. Roosevelt, sebelum Perang Italo-Ethiopia Kedua, mengatakan bahwa ia "tetap berhubungan dengan pria yang mengagumkan", merujuk untuk Mussolini. Mohandas Gandhi bepergian ke Italia untuk bertemu Mussolini pada bulan Desember 1931 dengan maksud berusaha untuk menyebarkan nilai kedamaian.

fasis sebagai julukan[sunting | sunting sumber]

Setelah kekalahan kekuatan Poros dalam Perang Dunia II, istilah fasis telah digunakan sebagai kata merendahkan, sering merujuk pada gerakan yang sangat beragam di seluruh spektrum politik. Dalam wacana politik, istilah "fasis" adalah umum digunakan untuk menunjukkan kecenderungan otoriter, tetapi sering kali digunakan sebagai julukan peyoratif oleh penganut politik kedua sayap kiri dan sayap kanan untuk merendahkan mereka dengan sudut pandang yang berlawanan. George Orwell menulis pada tahun 1944 bahwa "'Fasisme' kata hampir seluruhnya berarti … hampir semua orang Inggris akan menerima 'pengganggu' sebagai sinonim untuk 'fasis'". Richard Griffiths pada tahun 2005 berpendapat bahwa "fasisme" adalah "yang paling disalahgunakan, dan kata lebih-digunakan, pada zaman kita". "Fasis" kadang-kadang diterapkan pada organisasi pasca-perang dan cara berpikir yang akademisi lebih umum istilah "neo-fasis".

Digunakan dalam dan terhadap Komunisme[sunting | sunting sumber]

Berlawanan dengan mainstream umum penggunaan akademis dan populer dari, istilah negara komunis kadang-kadang disebut sebagai "fasis". Interpretasi Marxis istilah miliki, misalnya, telah diterapkan dalam kaitannya dengan Kuba di bawah Fidel Castro dan Vietnam di bawah Ho Chi Minh . Herbert Matthews dari New York Times bertanya "Haruskah kita sekarang tempat Rusia Stalinis di kategori yang sama Orang fasis Jerman? Haruskah kita mengatakan bahwa dia Fasis? ". J. Edgar Hoover menulis secara ekstensif dari"? Red Fasisme ".

Marxis Cina menggunakan istilah itu untuk mengecam Uni Soviet selama Perang Sino-Soviet, dan juga, Soviet menggunakan istilah untuk mengidentifikasi Marxis Cina.

Sejarah penyebab dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Fusi nasionalisme dan Sorelianisme serta pemecahan terakhir (1907–1914)[sunting | sunting sumber]

Unsur kunci dalam penciptaan fasisme adalah perpaduan dari agenda nasionalis pada hak politik dengan sindikalis Sorelian di sebelah kiri, sekitar pecahnya Perang Dunia I. Sindikalisme Sorelian, tidak seperti ideologi lain di sebelah kiri, diadakan sebuah elitis pandangan bahwa moralitas kelas pekerja harus dinaikkan. Konsep Sorelian sifat positif dari perang sosial dan desakan terhadap revolusi moral menyebabkan beberapa sindikalis percaya bahwa perang adalah manifestasi akhir dari perubahan sosial dan revolusi moral .

Pengaruh Nasionalis dan militer yang telah mulai menggabungkan dengan sindikalisme sejak 1907 menciptakan perpecahan dalam politik kiri. split ini kuat di Italia, di mana nasionalis dan sindikalis semakin dipengaruhi satu sama lain nasionalisme. Maurassian, dekat dengan Sorelism, dipengaruhi radikal nasionalis Italia Enrico Corradini. Corradini berbicara tentang perlunya gerakan nasionalis-sindikalis, dipimpin oleh aristokrat elitis dan antidemokrat yang berbagi komitmen sindikalis revolusioner untuk aksi langsung dan kemauan untuk melawan. Corradini berbicara Italia sebagai sebuah "bangsa proletar" yang diperlukan untuk mengejar imperialisme dalam rangka tantangan "berkenaan dgn pemerintahan orang kaya" Prancis dan Inggris. pandangan Corradini adalah bagian dari satu set yang lebih luas persepsi dalam Italia sayap kanan Nasionalis Association (ANI), yang menyatakan bahwa keterbelakangan ekonomi Italia disebabkan oleh korupsi dalam kelas politik, liberalisme, dan pembagian yang disebabkan oleh "sosialisme tercela" . ANI diadakan ikatan dan pengaruh antara konservatif, Katolik, dan masyarakat bisnis.

Sindikalis nasional Italia mengadakan seperangkat prinsip: penolakan nilai-nilai borjuis, demokrasi, liberalisme, Marxisme, internasionalisme, dan pasifisme dan promosi kepahlawanan, vitalisme, dan kekerasan . nasionalisme radikal di Italia – dukungan untuk ekspansi dan revolusi budaya untuk menciptakan sebuah "Manusia Baru" dan "New Negara"–mulai tumbuh pada tahun 1912 selama penaklukan Italia dari Libya dan didukung oleh futuris Italia dan anggota ANI . ANI mengklaim bahwa demokrasi liberal tidak lagi kompatibel dengan dunia modern dan menganjurkan sebuah negara yang kuat dan imperialisme, mengklaim bahwa manusia secara alami predator dan bahwa bangsa-bangsa dalam perjuangan terus-menerus di mana hanya yang terkuat bisa bertahan.

Namun, hingga 1914, nasionalis Italia dan sindikalis revolusioner dengan kecenderungan nasionalis tetap terpisah. sindikalis tersebut menentang Perang Italo-Turki pada tahun 1911 sebagai urusan kepentingan keuangan dan bukan bangsa. Perang Dunia I terlihat oleh nasionalis Italia dan sindikalis sebagai urusan nasional.

Perang Dunia I dan pendirian Fasisme (1914–1920)[sunting | sunting sumber]

Pada pecahnya Perang Dunia I pada bulan Agustus 1914, politik kiri Italia menjadi sangat dibagi atas posisinya pada perang. Partai Sosialis Italia menentang perang atas dasar internasionalisme. Tetapi sejumlah sindikalis revolusioner Italia mendukung intervensi melawan Jerman dan Austria-Hungaria dengan alasan bahwa rezim-rezim reaksioner mereka harus dikalahkan untuk menjamin keberhasilan sosialisme. Corradini menunjukkan khearusan bagi Italia sebagai "bangsa proletar" untuk mengalahkan Jerman reaksioner dari perspektif nasionalis. Awal fasisme yang dihasilkan dari perpecahan ini, dengan Angelo Oliviero Olivetti membentuk organisasi revolusioner fasis pada Oktober 1914. Pada saat yang sama, Benito Mussolini mengintervensi organisasi fasis yang memengaruhi kebijakan politik Italia dan mengklaim bahwa internasionalisme proletar telah gagal.

Pada saat ini, kaum fasis tidak memiliki serangkaian kebijakan terpadu dan gerakan itu sangat kecil. Organisasi fasis mencoba untuk mengadakan pertemuan massa tidak efektif dan itu teratur dilecehkan oleh otoritas pemerintah dan sosialis ortodoks Antagonisme antara intervensionis,. termasuk Fasis, dan sosialis ortodoks antiintervensionis menghasilkan kekerasan. Serangan terhadap intervensionis begitu kekerasan yang bahkan sosialis demokrasi yang menentang perang, seperti Anna Kuliscioff, mengatakan bahwa Partai Sosialis Italia sudah terlalu jauh dalam kampanye untuk membungkam pendukung perang.

penggunaan Italia dari pemberani pasukan shock elite yang dikenal sebagai Arditi, dimulai pada tahun 1917, merupakan pengaruh penting terhadap Fasisme Para Arditi adalah prajurit yang secara khusus terlatih untuk hidup kekerasan dan mengenakan seragam blackshirt unik dan fezzes. The Arditi membentuk sebuah organisasi nasional pada bulan November 1918, Associazione fra GLI Arditi d'Italia, yang pada pertengahan 1919 memiliki sekitar dua puluh ribu orang muda di dalamnya Mussolini banding ke Arditi, dan Squadristi. kaum fasis ', dikembangkan setelah perang, didasarkan pada Arditi. Dengan pemisahan antara Marxis antiintervensionis dan Fasis pro-intervensionis selesai pada akhir perang, kedua belah pihak menjadi tak terdamaikan. Kaum Fasis disajikan diri mereka sebagai anti-Marxis dan sebagai lawan dari komunisme Soviet, Benito Mussolini mengontrol konsolidasi selama gerakan Fasis pada tahun 1919 dengan berdirinya italiani Fasci di combattimento, yang bertentangan dengan sosialisme ortodoks dia menyatakan:

Kami menyatakan perang melawan sosialisme, bukan karena itu adalah sosialisme, tetapi karena menentang nasionalisme. Meskipun kita dapat membahas pertanyaan tentang apa sosialisme adalah, apa programnya, dan apa taktik, satu hal yang jelas: Italia resmi Partai Sosialis telah reaksioner dan benar-benar konservatif. Jika dilihat perusahaan mempunyai menang, kelangsungan hidup kita di dunia saat ini tidak mungkin.

Pada tahun 1919, Alceste De Ambris dan pemimpin gerakan Futurist Filippo Tommaso Marinetti menciptakan Manifesto dari Fasci dari Combat (alias Manifesto Fasis). Manifesto disajikan pada tanggal 6 Juni 1919 di surat kabar Il Popolo d'Italia Fasis. Manifesto mendukung penciptaan hak pilih universal bagi laki-laki dan perempuan (yang terakhir disadari hanya sebagian pada tahun 1925-an, dengan semua pihak oposisi dilarang atau dibubarkan); perwakilan proporsional berdasarkan regional; perwakilan pemerintah melalui sistem korporatis dari "Dewan Nasional" ahli, dipilih dari para profesional dan pedagang, terpilih untuk mewakili dan memiliki kekuasaan legislatif di daerah masing-masing, termasuk tenaga kerja, industri, transportasi, kesehatan masyarakat, komunikasi, dll; dan penghapusan Senat Italia . Manifesto mendukung terciptanya hari kerja delapan jam untuk semua pekerja, upah minimum, perwakilan pekerja dalam manajemen industri, sama kepercayaan serikat buruh seperti di eksekutif industri dan pegawai negeri, reorganisasi sektor transportasi, revisi draft undang-undang tentang asuransi cacat, pengurangan usia pensiun 65-55, pajak progresif yang kuat atas modal, penyitaan milik lembaga agama dan penghapusan keuskupan, dan revisi kontrak militer untuk memungkinkan pemerintah untuk menyita 85% dari [mereka yang keuntungan].? Ini juga disebut untuk menciptakan layanan-singkat milisi nasional untuk melayani tugas defensif, nasionalisasi industri persenjataan, dan kebijakan luar negeri yang dirancang untuk menjadi damai tetapi juga kompetitif.

Peristiwa berikutnya yang memengaruhi Fasis adalah serangan dari Fiume oleh Gabriele d'Annunzio, nasionalis Italia dan pendiri Piagam Carnaro pada tahun 1920 D'Annunzio dan De Ambris dirancang Piagam, yang menganjurkan productionism korporatis nasional-sindikalis. pandangan bersama D'Annunzio's politik .Banyak Fasis melihat Piagam Carnaro sebagai konstitusi ideal untuk Italia Fasis.

Bergeser ke kanan dan konsolidasi politik (1920–1922)[sunting | sunting sumber]

Awal tahun 1920, Fasisme mulai membuat pergeseran ke arah hak politik .Hal ini terjadi sebagai aktivitas pemogokan militan oleh pekerja industri mencapai. Puncaknya di Italia, di mana 1919 dan 1920 dikenal sebagai "Tahun Merah". Mussolini dan Fasis mengambil keuntungan dari situasi dengan allying dengan usaha industri dan menyerang para pekerja dan petani atas nama menjaga ketertiban dan perdamaian internal di Italia.

Fasis diidentifikasi lawan utama mereka sebagai mayoritas sosialis di sebelah kiri yang menentang intervensi dalam Perang Dunia I. Fasis dan hak politik Italia diadakan landasan bersama: baik Marxisme diadakan di penghinaan, diskon kesadaran kelas dan percaya dalam aturan elit Kaum Fasis membantu kampanye antisosialis hak politik dengan allying dengan tepat dalam upaya bersama untuk menghancurkan Partai Sosialis Italia dan tenaga kerja organisasi berkomitmen untuk identitas kelas di atas identitas nasional.

Fasisme berusaha untuk mengakomodasi konservatif Italia dengan membuat perubahan besar dalam agenda politiknya -. Meninggalkan populisme sebelumnya, republikanisme, dan anticlericalism, mengadopsi kebijakan yang mendukung pasar bebas, dan menerima Gereja Katolik Roma dan monarki sebagai lembaga di Italia untuk menarik konservatif Italia, Fasisme mengadopsi kebijakan seperti mendorong nilai-nilai keluarga, termasuk promosi peran wanita sebagai seorang ibu Meskipun Fasisme diadopsi. beberapa posisi yang dirancang untuk menarik reaksioner, kaum fasis berusaha untuk mempertahankan karakter revolusioner Fasisme's, dengan Angelo Oliviero Olivetti mengatakan "Fasisme ingin menjadi konservatif, tetapi akan dengan menjadi revolusioner." The Fasis mendukung aksi revolusioner dan berkomitmen untuk mengamankan hukum dan ketertiban untuk menarik baik konservatif dan sindikalis.

Sebelum bergeser ke kanan, Fasisme adalah, kecil perkotaan, gerakan Italia utara yang memiliki sekitar seribu anggota .Setelah itu, keanggotaan gerakan Fasis melejit menjadi sekitar 250.000 pada 1921.

Gelombang fasisme Internasional dan Perang Dunia II (1929–1945)[sunting | sunting sumber]

Peristiwa-peristiwa Depresi Besar menghasilkan gelombang internasional fasisme dan penciptaan rezim fasis berganda dan rezim yang mengadopsi kebijakan fasis. Rezim yang paling penting fasis baru Nazi Jerman, di bawah kepemimpinan Adolf Hitler. Dengan bangkitnya Hitler dan Nazi berkuasa pada 1933, demokrasi liberal dibubarkan di Jerman, dan Nazi dimobilisasi negara untuk perang, dengan tujuan ekspansionis teritorial terhadap negara-negara ganda. Pada tahun 1930 dilaksanakan Nazi hukum rasial yang sengaja didiskriminasi, disenfranchised, dan menganiaya orang-orang Yahudi, homoseksual, dan kelompok-kelompok ras dan minoritas lainnya.

Fasis Hungaria Gyula Gömbös naik ke tampuk kekuasaan sebagai Perdana Menteri Hungaria pada 1932 dan mengunjungi Fasis Italia dan Nazi Jerman untuk mengkonsolidasikan hubungan baik dengan dua rezim. Ia berusaha berkubu Partai Persatuan Nasional di seluruh negeri; menciptakan hari kerja delapan jam, empat puluh delapan jam seminggu bekerja di industri, dan berusaha berkubu ekonomi korporatis, dan mengejar irredentist klaim pada tetangga Hungaria.

Gerakan Besi fasis Guard di Rumania melonjak dalam dukungan politik setelah tahun 1933, mendapatkan perwakilan dalam pemerintahan Rumania, dan seorang anggota Garda Besi Rumania dibunuh perdana menteri Ion Duca. Berbagai pemerintah para-fasis yang dipinjam unsur-unsur dari fasisme terbentuk selama Depresi Besar, termasuk Yunani, Lithuania, Polandia, dan Yugoslavia International gelombang fasisme dan Perang Dunia II (1929–1945).

Selama Depresi Besar, Mussolini dipromosikan intervensi negara yang aktif dalam perekonomian. Dia mencela "supercapitalism" kontemporer yang ia mengklaim mulai tahun 1914 sebagai kegagalan karena dekadensi dugaan, dukungan untuk konsumerisme terbatas dan niat untuk menciptakan "standardisasi manusia". Namun Mussolini menyatakan bahwa perkembangan industri sebelumnya "kapitalisme heroik" yang berharga dan terus mendukung milik pribadi selama itu produktif dengan terjadinya Depresi Besar.

Fasis Italia mulai intervensi negara besar-besaran ke dalam perekonomian, mendirikan Institut untuk Industri Rekonstruksi (Instituto per la Ricostruzione Industriale, IRI), sebuah perusahaan raksasa milik negara dan perusahaan induk yang menyediakan dana negara gagal perusahaan swasta. IRI dilegitimasi permanen di Italia pada 1937.

Kebijakan Fasis untuk membuat autarki nasional, dan memiliki kekuatan untuk mengambil alih perusahaan-perusahaan swasta untuk memaksimalkan produksi perang. Nazi Jerman juga dikejar agenda ekonomi dengan tujuan autarki dan persenjataan kembali dan kebijakan proteksionis dikenakan, termasuk memaksa industri baja Jerman untuk menggunakan bijih besi berkualitas rendah Jerman daripada besi impor berkualitas unggul.

Fasisme juga memperluas pengaruh luar Eropa, terutama di Asia Timur, Timur Tengah, dan Amerika Selatan.

  • Di Cina, Wang Jingwei dari Kuomintang (Partai Nasionalis Cina) didukung oleh Kekaisaran Jepang dan di akhir 1930-an sebagai kolaborator fasis.
  • Di Jepang, Tōhōkai, sebuah gerakan Nazi dibentuk oleh Seigō Nakano, politisi senior Jepang pada era Restorasi Meiji sekaligus penasihat pemerintahan Hideki Tojo.
  • The Integralists Brasil dipimpin oleh Plínio Salgado, diklaim sebanyak 200.000 anggota walaupun setelah upaya kudeta itu menghadapi tindakan keras dari Estado Novo dari Getúlio Vargas pada 1937.
  • Al-Muthanna di Irak adalah sebuah gerakan pan-Arab yang didukung Jerman Nazi dan pengaruh yang dilakukan di pemerintah Irak melalui kabinet menteri Saib Shawkat yang membentuk gerakan pemuda paramiliter.
  • Pada tahun 1930-an Nasional Gerakan Sosialis Chili memperoleh kursi di parlemen Chili dan mencoba kudeta yang mengakibatkan pembantaian Obrero Seguro.
  • Tahun 1938 presiden Peru Luis Miguel Sánchez Cerro mendirikan Uni Revolusioner pada tahun 1931 sebagai pihak negara untuk kediktatoran nya. Setelah Uni Revolusioner diambil alih oleh Raúl Ferrero Rebagliati yang berusaha untuk memobilisasi dukungan massa untuk nasionalisme kelompok dengan cara yang mirip dengan fasisme.

Asal Ideologi[sunting | sunting sumber]

Meskipun fasisme dianggap pertama kali muncul di Prancis pada tahun 1880-an, pengaruhnya telah dipertimbangkan kembali sejauh Julius Caesar. Thomas Hobbes, Niccolò Machiavelli, dan Hegel juga telah dianggap berpengaruh, serta ide-ide kontemporer seperti sindikalisme dari Georges Sorel, yang futurisme dari Filippo Tommaso Marinetti, nasionalis dan filsafat otoriter Oswald Spengler dan konservatisme dan sosial Enrico Corradini.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Wikimedia Commons memiliki media mengenai Fascism.

  • Junta
  • Otoritarianisme
  • Tiran

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Turner (1975), hlm. 162: "... goals of radical and authoritarian nationalism".; Larsen, Hagtvet & Myklebust (1984), hlm. 424: "...organized form of integrative radical nationalist authoritarianism".; Paxton (2004), hlm. 32, 45, 173: (32) "...antiliberal values, more aggressive nationalism and racism, and a new aesthetic of instinct and violence", (173) "...overtly violent racism and nationalism. [...] its defining elements—unlimited particular sovereignty, a relish for war, and a society based on violent exclusion"; Nolte (1965), hlm. 300: "National fascism, as we have shown, is distinguished from nationalism by, among other things, the fact it demands the destruction of a neighbouring state whose very existence appears to threaten its own position of power and the historic remains of its past dominant status in the area."
  2. ^ a b Encyclopedia Britannica Fascism (): "extreme militaristic nationalism, contempt for electoral democracy and political and cultural liberalism, a belief in natural social hierarchy and the rule of elites, and the desire to create a Volksgemeinschaft (German: "people's community"), in which individual interests would be subordinated to the good of the nation"
  3. ^ a b "fascism". Merriam-Webster Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 August 2017. Diakses tanggal 22 August 2017.
  4. ^ a b c d Davies & Lynch (2002), hlm. 1–5
  5. ^ a b "Fascism". Holocaust Encyclopedia (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-08-07.
  6. ^ Griffin (1995), hlm. 8, 307; Kallis (2003b), hlm. 71; Hartley (2004), hlm. 187; Reich (1970); Hawkesworth & Kogan (1992); Copsey (2008); Goodwin (2011); Woodley (2010); Blamires (2006); Richardson (2017); Eley (2013); Wistrich (1976)
  7. ^ a b c d e f g "DW: Mencurigai Fasisme Gaya Baru di Indonesia (bag.1). Wawancara dengan Timo Duille". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2022-08-19. Diakses tanggal 2016-12-14.
  8. ^ "Mengenal Zionazi, Istilah yang Mengungkapkan Kemiripan Zionis dengan Fasisme Nazi". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2023-11-21. Diakses tanggal 2023-11-21.
  9. ^ Berend, Iván T. (2016). An Economic History of Twentieth-Century Europe: Economic Regimes from Laissez-Faire to Globalization. Cambridge University Press. hlm. 93.
  10. ^ Lynch, Derek; Davies, Peter J. (2002). The Routledge Companion to Fascism and the Far Right. United Kingdom: Routledge. hlm. 275. Detailed and intrusive state direction of the economy and/or society. Dirigisme was central to both fascism and Communist systems. However, in the case of fascism, there was no requirement for outright state ownership of the means of production, as long as the economy could be harnessed to serve what fascists deemed to be the "national interest".
  11. ^ Bogel-Burroughs, Nicholas; Garcia, Sandra E. (2020-09-28). "What Is Antifa, the Movement Trump Wants to Declare a Terror Group?". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2022-09-07.

Sumber primer[sunting | sunting sumber]

Sumber sekunder[sunting | sunting sumber]

  • Blamires, Cyprian. World fascism: a historical encyclopedia, Volume 1. Santa Barbara, California, US: ABC-CLIO, Inc., 2006.
  • Costa Pinto, Antonio, ed. Rethinking the Nature of Fascism: Comparative Perspectives (Palgrave Macmillan; 2011) 287 pages
  • Evans, Richard J, The Third Reich in Power: 1933–1939, The Penguin Press HC, 2005
  • De Felice, Renzo. 1976. Fascism: An Informal Introduction to Its Theory and Practice Diarsipkan 2023-07-18 di Wayback Machine.. Transaction Books. ISBN 0-87855-619-2
  • De Felice, Renzo. 1977. Interpretations of Fascism. Harvard University Press. ISBN 0-674-45962-8.
  • Kitsikis, Dimitri. 2005. Pour une étude scientifique du fascisme. Ars Magna Editions. ISBN 2-912164-11-7.
  • Kitsikis, Dimitri. 2006. Jean-Jacques Rousseau et les origines françaises du fascisme. Ars Magna Editions. ISBN 2-912164-46-X.
  • Ben-Am, Shlomo. 1983. Fascism from Above: The Dictatorship of Primo de Rivera in Spain, 1923–1930 Diarsipkan 2023-07-18 di Wayback Machine.. Oxford University Press. ISBN 0-19-822596-2
  • Payne, Stanley G. 1987. The Franco Regime, 1936–1975. University of Wisconsin Press. ISBN 0-299-11070-2
  • Vatikiotis, Panayiotis J. 1988. Popular Autocracy in Greece, 1936–1941: A Political Biography of General Ioannis Metaxas Diarsipkan 2023-07-18 di Wayback Machine.. Routledge. ISBN 0-7146-4869-8
  • Payne, Stanley G. 1995. A History of Fascism, 1914–45. University of Wisconsin Press. ISBN 0-299-14874-2
  • Costa Pinto, António. 1995. Salazar's Dictatorship and European Fascism: Problems of Interpretation Diarsipkan 2023-07-18 di Wayback Machine.. Social Science Monographs. ISBN 0-88033-968-3
  • Golomb, Jacob; Wistrich, Robert S. 2002. Nietzsche, godfather of fascism?: on the uses and abuses of a philosophy. Princeton, New Jersey: Princeton University Press.
  • Griffiths, Richard. 2001. An Intelligent Person's Guide to Fascism. Duckworth. ISBN 0-7156-2918-2
  • Gregor, Anthony James. 1979. Young Mussolini and the intellectual origins of fascism. Berkeley and Los Angeles, California, US; London, England, UK: University of California Press. ISBN 978-0-520-03799-1
  • Lewis, Paul H. 2002. Latin Fascist Elites: The Mussolini, Franco, and Salazar Regimes. Greenwood Publishing Group. ISBN 0-275-97880-X
  • Payne, Stanley G. 2003. Falange: A History of Spanish Fascism. Textbook Publishers. ISBN 0-7581-3445-2
  • Paxton, Robert O. 2005. The Anatomy of Fascism. Vintage Books. ISBN 1-4000-3391-8
  • Eatwell, Roger. 1996. Fascism: A History. New York: Allen Lane.
  • Nolte, Ernst The Three Faces of Fascism: Action Française, Italian Fascism, National Socialism, translated from the German by Leila Vennewitz, London: Weidenfeld and Nicolson, 1965.
  • Reich, Wilhelm. 1970. The Mass Psychology of Fascism. New York: Farrar, Straus & Giroux.
  • Richman, Sheldon (2008). Fascism. The Concise Encyclopedia of Economics (edisi ke-2nd). Library of Economics and Liberty. ISBN 978-0-86597-665-8. OCLC 237794267. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2008-09-15. Diakses tanggal 2015-04-28.
  • Seldes, George. 1935. Sawdust Caesar: The Untold History of Mussolini and Fascism. New York and London: Harper and Brothers.
  • Seldes, George. 1943, reprinted 2009. Facts and Fascism. New York: In Fact. ISBN 0-930852-43-5. p. 288.
  • Sohn-Rethel, Alfred Economy and Class Structure of German Fascism, London, CSE Bks, 1978 ISBN 0-906336-00-7
  • Kallis, Aristotle A., "To Expand or Not to Expand? Territory, Generic Fascism and the Quest for an 'Ideal Fatherland'" Journal of Contemporary History, Vol. 38, No. 2. (Apr., 2003), pp. 237–260.
  • Fritzsche, Peter. 1990. Rehearsals for Fascism: Populism and Political Mobilization in Weimar Germany. New York: Oxford University Press. ISBN 0-19-505780-5
  • Griffin, Roger. 2000. "Revolution from the Right: Fascism," chapter in David Parker (ed.) Revolutions and the Revolutionary Tradition in the West 1560–1991, Routledge, London.
  • Laqueur, Walter. 1966. Fascism: Past, Present, Future, New York: Oxford: Oxford University Press, 1997. ISBN 0-19-511793-X
  • Sauer, Wolfgang "National Socialism: totalitarianism or fascism?" pages 404–424 from The American Historical Review, Volume 73, Issue #2, December 1967. + –
  • Sternhell, Zeev with Mario Sznajder and Maia Asheri. [1989] 1994. The Birth of Fascist Ideology, From Cultural Rebellion to Political Revolution., Trans. David Maisei. Princeton, NJ: Princeton University Press. + Baker, David. "The political economy of fascism: Myth or reality, or myth and reality?" New Political Economy, Volume 11, Issue 2 June 2006, pp. 227–250
  • Baker, David. "The political economy of fascism: Myth or reality, or myth and reality?" New Political Economy, Volume 11, Issue 2 June 2006, pages 227 – 250
  • Griffin, Roger. 1991. The Nature of Fascism. New York: St. Martin's Press.
  • Weber, Eugen. [1964] 1985. Varieties of Fascism: Doctrines of Revolution in the Twentieth Century, New York: Van Nostrand Reinhold Company, (Contains chapters on fascist movements in different countries.)
  • Gentile, Emilio. 2005. The Origins of Fascist Ideology, 1918–1925: The First Complete Study of the Origins of Italian Fascism, New York: Enigma Books, ISBN 978-1-929631-18-6
  • De Grand, Alexander J. Routledge, 2004. Fascist Italy and Nazi Germany: the 'fascist' style of rule
  • The Doctrine of Fascism Diarsipkan 2021-03-25 di Wayback Machine.
  • Readings on Fascism and National Socialism by Various – Project Gutenberg
  • Eternal Fascism: Fourteen Ways of Looking at a Blackshirt Diarsipkan 2013-09-30 di Wayback Machine. – Umberto Eco's list of 14 characteristics of Fascism, originally published 1995.